Jam homeschooling

Tanoto FoundationBerapa, seberapa sering dan kapan? Ini adalah beberapa yang sering diulang
pertanyaan ketika datang ke jam homeschooling. Fleksibilitas adalah
tentu saja salah satu prinsip dasar utama di balik homeschooling.
Fleksibilitas ini berlaku tidak hanya untuk kurikulum tetapi juga untuk
jumlah jam. Wajar jika orang tua, khususnya
jika mereka baru memulai homeschooling harus merasakan itu
anak-anak mereka harus selalu membaca buku mereka setiap saat
penonton sekolah ada di sekolah. Ini tidak hanya salah tapi bisa
juga merusak dan tidak produktif.

Salah satu kelemahan publik yang paling diabaikan tetapi mencolok
Sistem sekolah hanya membuang-buang waktu dan energi
penyebab. Banyak periode yang terbuang begitu saja dan anak
secara efektif hanya memperoleh 1-3 jam belajar setiap hari. Lalu disana
adalah hari-hari ketika studi menjadi terlalu intensif dan hari-hari lainnya
itu hanya permainan dan tidak ada pekerjaan sama sekali. Ada banyak hal ‘tak terlihat
pemborosan ‘terlibat di sini.

Di awal praktik homeschooling Anda, buatlah jadwal. Itu
disarankan untuk tetap berpegang pada jam yang sama setiap hari. Membuat rutinitas
lebih mudah untuk belajar dan memberikan struktur pada pengalaman belajar.
Ini juga memberi tahu para siswa bahwa orang tua ketat tentang mereka
belajar. Rutinitas juga memungkinkan anak Anda membebaskan pikirannya
kegiatan lain dan berkonsentrasi pada studi. Dia tahu bahwa a
waktu tertentu dikhususkan untuk belajar.

Jumlah jam sebenarnya yang Anda butuhkan bergantung pada kurikulum
Anda telah memilih dan gaya belajar yang sesuai dengan anak Anda. Jika
Anda berurusan dengan subjek yang tampaknya lebih kompleks, Anda
mungkin perlu duduk bersama anak untuk waktu yang lebih lama. Menggunakan berbagai
teknik, mungkin perlu untuk mendemonstrasikan apa yang Anda coba
untuk mengajar. Misalnya, pelajaran Aljabar mungkin membutuhkan lebih banyak waktu
daripada pelajaran bahasa Inggris.

Homeschooling tidak mengacu pada praktik duduk di depan
dari buku-buku dan mempelajari materi cetakan. Karyawisata,
menonton film dokumenter, mengunjungi pabrik dan perpustakaan juga membuat
bagian penting dari proses homeschooling. Masuk akal
menyelingi kegiatan tersebut sehingga pembelajaran menjadi menyenangkan.
Anda mungkin ingin menyelesaikan beberapa jam pembelajaran buku teks
di pagi hari dan dedikasikan sore hari untuk jenis-jenis ini
aktivitas.

Mengingat fakta bahwa terlalu banyak jam sekolah umum yang terbuang percuma
kegiatan yang tidak berarti mulai dari berbicara hingga ekstrakurikuler
kegiatan, jangan biarkan jam sekolah umum mendikte waktu
Anda harus menghabiskan waktu untuk mengajar anak Anda di rumah. Ingat itu di
pulang, dia mendapatkan waktu pertemuan berkualitas tinggi yang sangat tinggi
produktif. Sekitar 1-3 jam belajar sudah cukup di SD
tingkat. Memang benar bahwa semakin banyak jam yang Anda habiskan
di, semakin banyak pembelajaran terjadi. Ini juga alasan kenapa
anak-anak homeschooling jauh lebih pintar dan lebih seimbang daripada
anak sekolah biasa.

OUR OFFICES

Jakarta
JI. M.H. Thamrin,
no 31 Jakarta 10230

+62 21 392 3189
[email protected]

Singapore
80 Raffles Place
#50-01 UOB Plaza 1
Singapura 048624

+65 62169368
[email protected]

Beijing
5th floor, East Fortune Time Plaza,
11 Fortune Garden, Beijing China 100032

+86 1058362277
[email protected]

[elementor-template id="13543"] [elementor-template id="13402"]